Zen Fadli

Nama gw Muhammad Zen Fadli. Panggil saja gw Zen. Gw blasteran Jepang-indo. Bapak gw keturunan jepang dan kerjaanya CEO perusahaan. Mama gw keturunan Indonesia dan kerjaanya ibu rumah tangga.

Gw anak terakhir dari 2 bersaudara. Kakak gw namanya Muhammad Seico Fadli. Gw anak baru di Islamic Junior High School. Gw pindahan dari Ar-Rahman Boarding School. Gw gk nyaman disana. Disana, gw dikejar-kejar sama para perempuanya . Ya gk heran sih, soalnya gw ganteng, pinter dan kaya pula. Akhirnya gw pindah ama temen gw 1 lagi. Namanya Rezvan.

Hari pertama, gw lumayan datang paling awal. Di kelas baru ada beberapa anak cowo dan… 1 anak cewe. Dia lumayan cakep sih. Gw liat name tag nya namanya Kalista Zahira. Akhirnya, gw ambil bangku paling belakang dan duduk ama temen dari Boarding School, Rezvan. Kelas pun mulai ramai. Keadaanya pun jadi berisik. Gw ama Rezvan cuma diem aja.

Akhirnya ,bel masuk berdering. Wali kelas gw namanya Bu Rara. Gw ama Rezvan dipanggil ke depan buat perkenalan diri. Setelah itu, tempat duduk diubah. Rezvan duduk sama Zaidan. Sedangkan gw duduk sama Raihan. Akhirnya kelas pun dimulai.

Hari-Hari berikutnya, gw mulai berteman ama yang lain. Ada Abel, Raihan, Gerald dan Adam. Tapi ada yang aneh. Dari kemaren, mata gw ngeliatin Zahira. Zahira itu lucu, dia kalo ketawa bisa ampe nangis. Trus dia juga pinter. Temennya juga banyak. Akhh… Gw gk tau kenapa gw kepikiran dia terus. Atau kayaknya gw suka ama dia? Maybe.

Gw akhirnya minta nomor temen-temen gw di kelas sama Fauzi. Dan gw dapat nomor dia, walaupun itu nomor mamanya. Gapapa lah.. Sapa tau bisa lebih deket sama calon mertua. Dan gw pun mulai chatan ama Zahira. Disitu gw udah mulai deket ama dia. Ya walaupun perasaan Zahira tetep sama. Masih nganggep gw teman. Gw berharap sih, semoga dia… You Know lah.

Ternyata, gosip gw deket ama Zahira tersebar. Aduh…. Malu gw. Di ceng-cengin mulu. Hampir tiap hari kayaknya. Dan ya… Gw malah makin deket ama dia. Walaupun kagak ada yang berubah.

Suatu hari, ada adek kelas yang follow gw. Namanya Haida Hasyurah. Abis gw confirm, dia mulai nge-chat gw. Nanya-nanya lah bahkan sampai nanya nomor telepon gw.

Akhirnya gw tanya dia, tau gw dari mana. Ternyata, dia kenal gw itu udah lama. Dia itu pernah jadi tetangga gw sebelum dia pindah. Dan gw tau dia suka ama gw. Dia juga pernah kirim surat cinta ke gw. Gw bingung…. Di satu sisi gw suka ama Zahira dan gak mau ngelepas dia. Dan disisi lain, gw gak mau buat Haida kecewa. Karena Haida itu dulu temen deket gw.

Akhirnya, gw curhat ke sahabat nya Zahira. Namanya Adira. Akhirnya Adira ngasih solusi ke gw. Dia pengen nge-tes Zahira cemburu atau eggak kalo gw deket ama Haida. Awalnya gw tolak, karena gw udah tau jawabannya. Tapi, gak ada salahnya berusaha bukan?

Besoknya, gw mulai berakting gw deket ama Haida. Dan Adira bagian ngomoporin Zahira. Respon dia, awalnya biasa aja. Tapi pas gw gk nge-chat dia, dia mulai nanya ke Adira. “kok Zen gak nge-chat gw lagi ya?” Disini gw merasakan kecemburuan. Tapi ini belum terlalu keliatan.

Besoknya, gw akting seolah-olah gw kasih Haida roti ama susu di depan Zahira. Dan Adira mulai ngomporin Zahira lagi. Muka Zahira berubah menjadi merah. Maybe dia ngambek. Ehehe…. Yes, berhasil.

Karena udah mulai berhasil, gw bilang ke Adira kalo gw pengen nembak Zahira. Adira langsung ngelarang gw. Katanya, Zahira itu gak mau pacaran walaupun dia suka ama orang itu. Tapi, karena gw penasaran, besoknya gw pengen nembak dia.

Dan esoknya, gw nembak Zahira di kantin. Disitu gw di liatin banyak orang. Haida dkk juga ngeliatin gw. Gw tau gw salah udah mainin perasaan Haida… But mau gimana lagi. Dan ternyata… Zahira nolak gw. Bener apa yang dikatakan Adira, Zahira itu gak mau pacaran walaupun sama orang yang dia suka sekalipun.

Ahhh… Gw gk ngerasain malu. Gw cuma ngerasain… sakit hati. Setelah aksi tembak-menembak, massa mulai bubar. Gw cuma duduk temenung doank. Karena bel masuk udah berbunyi, akhirnya gw masuk kelas.

Gw sempat denger suara orang nangis, dan gw tau itu suara Haida. Disitu, gw merasa bersalah banget udah mainin perasaan cewe. Bayangin orang yang lo suka, gak ada petir gak ada hujan, tiba-tiba dia deketin lo. Abis itu udah dideketin.. Besoknya, dia nembak cewe lain. Aihhh… Betapa bodohnya gw.

Akhirnya gw minta maaf ke Haida. Untung Haida orangnya pemaaf. Tapi dia tetap kecewa ama gw. Yaudahlah…. Ini juga salah gw.

10 Tahun kemudian…..

Hari ini gw reuni ama temen seangkatan gw di IJHS. Gw baru pertama kali ketemu ama mereka setelah sekian lama. Ya.. Karena setelah gw lulus SMP, gw dan keluarga gw pindah ke Jepang. Dan ya… Sekarang gw udah jadi CEO di perusahaan bapak gw. Kakak gw memilih merintis bisnisnya sendiri. Dan tadaaa….. Setelah dia mengalami jatuh bangun, akhirnya dia sukses juga.

Sebenarnya, gw ke Indonesia karena ada proyek yang bakal gw jalanin ama salah satu perusahaan. Kebetulan, temen-temen gw ngerencanain reunian pas gw lagi di Indonesia. Kangen juga sih ama mereka. Apalagi yang namanya Kalista Zahira…. Ihihihi.

Dan akhirnya gw reunian ama mereka. Gw liat wajah bahagia dan bangga mereka pas mamerin kerjaan mereka. Ada yang jadi CEO, dokter, Arsitek, pengusaha, pilot dan lain lain.

Tapi, semenjak gw sampai disini, gw gk ngeliat Zahira. “Assalamualaikum guys. Sorry gw telat. Tadi gw… Zen? ” gw langsung noleh ke belakang. Gw liat dari bawah. Dia pakai gamis warna peach dan khimar senada. Lalu dipaduka sama blazer cokelat. Trus dia pakai sepatu conferese. Muka nya juga gak asing. Kulit putih, alis tebal, mata yang lembut, hidung yang mancung dan bibir yang tipis. Ini kah “Zahira?”

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s